Peristiwa

Sumpah Pemuda Tonggak Perekat Persatuan

peringatan sumpah pemuda (amo-bali)

Kabarbali.com – Sumpah Pemuda merupakan sebuah momentum bersejarah yang merupakan tonggak perjuangan pergerakan para pemuda Indonesia untuk meraih kemerdekaan dari tangan penjajah.

Pada hari yang bersejarah itu para pemuda Indonesia telah mampu melahirkan sebuah sumpah yang mengandung makna yang sangat mendalam tentang pentingnya persatuan. Rasa persatuan itulah yang akhirnya mampu mengobarkan semangat perjuangan Bangsa Indonesia untuk meraih kemerdekaannya.

BACA JUGA: Jokowi Minta Produksi Sawit Digenjot Lagi

Demikian disampaikan Gubernur Bali Wayan Koster pada Perayaan 90 Tahun Hari Sumpah Pemuda dengan tema Bangun Pemuda Satukan Indonesia, dengan menampilkan Karya Seni Sastra “Sumpah Pemuda Merah Putih Sastra” di panggung terbuka Ardha Candra, Taman Budaya, Art Center, Minggu malam 28 Oktober 2018.

“Kita sebagai generasi penerus perjuangan bangsa sudah sepatutnya senantiasa mengenang dan mengamalkan nilai-nilai mulia yang diamanatkan dalam Sumpah Pemuda dalam mengisi pembangunan,” ujar Koster didampingi Ny Putri Suastini Koster.

BACA JUGA: Alumni Smansa Singaraja Jadi Korban Lion Air Jatuh

“Generasi muda harus menempatkan persatuan dalam setiap gerak langkah untuk mengisi pembangunan bangsa ini. Perbedaan yang kita miliki hendaknya dapat dikelola, sehingga menjadi sebuah kekuatan yang utuh untuk dapat menjadikan bangsa ini lebih baik di masa mendatang,” tambah gubernur.

Koster melanjutkan, perayaan hari Sumpah Pemuda dengan tema “Sumpah Pemuda Merah Putih Sastra“ hendaknya dapat dimaknai sebagai tonggak perekat persatuan generasi muda Bali melalui berbagai persembahan kolaborasi para seniman lintas generasi.

BACA JUGA: Insiden Kecelakaan Lion Air, Ini Kata Jokowi

Semangat persatuan yang ditunjukkan oleh para seniman hendaknya dapat menginspirasi kita semua untuk senantiasa menempatkan rasa persatuan dan kesatuan diatas segala-galanya.

“Era globalisasi dan kemajuan teknologi seperti sekarang ini telah membuat para generasi muda kita semakin asyik dengan kesendiriannya. Semangat gotong royong seakan mulai memudar. Untuk itu, melalui perayaan 90 tahun hari Sumpah Pemuda ini, saya mengajak seluruh pemuda Bali harus mampu menjadi generasi muda yang dapat diandalkan dan dibanggakan,” imbuhnya.

BACA JUGA: Enam Gagasan FKKI untuk Konservasi Kelautan

Ditambahkan Koster, generasi muda harus mampu menjadi pembaharu lingkungan dan selalu bertindak ke arah yang positif serta mampu menjadi panutan oleh masyarakat. Yang terpenting adalah mampu menularkan semangat Sumpah Pemuda kepada orang lain.

Perayaan kali ini ditampilkan pagelaran spektakuler Sumpah Pemuda “Merah Putih Sastra” yang melibatkan 800 talent seniman dalam tampilan tari, gerak, lagu, puisi, peragaan busana, musik dan teater. Tak ketinggalan, Ny Putri Suastini Koster juga ikut ambil bagian dalam membawakan puisi berjudul “Agustus” karya Yudhistira Massardi.

BACA JUGA: 2020, Indonesia Target 20 Juta Hektar Kawasan Konservasi

Pada perayaan 90 tahun hari Sumpah Pemuda kali ini juga dihadiri Wakil Gubernur Bali Tjok Oka Artha Ardhana Sukawati, Sekda Provinsi Bali Dewa Made Indra serta Pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemprov Bali. (amo-bali)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Kabar Populer

To Top